Petani tradisional di Gunungkidul memakai istilah merengan untuk menyebut musim paska panen pertama dalam pola pertanian tadah hujan. Makna lain yang nyaris