Mengenal Bencana Hidrometeorologi di Gunungkidul

oleh -240 views

Sahabatku yang baik hati, semoga Anda dalam keadaan sehat dan berkecukupan lahir batin. Amin.

Akhir-akhir ini daerah kita tercinta Gunungkidul sering dilanda banjir besar akibat curah hujan yang tinggi. Disamping banjir juga ada tanah longsor, angin puting beliung, dan jika musim kemarau dilanda kekeringan.

Para cerdik pandai, menyebut bencana yang terjadi ini sebagai bencana hidrometeorologi.

Sahabat tahukan Anda apa yang disebut bencana hidrometereologi tersebut? Berikut kami sarikan pengertian bencana hidrometereologi dari beberapa sumber, sbb:

Hidrometeorologi adalah cabang ilmu dari meteorologi yang memelajari siklus air, curah hujan, dan berkaitan dengan iklim dan cuaca. Dengan kata lain, hidrometeorologi mencakup fenomena yang terjadi di atmosfer (meteorologi), air (hidrologi), dan lautan (oseanografi). Ilmu ini sangat bermanfaat untuk mempersiapkan prakiraan cuaca, cara mengantisipasi banjir, dan upaya lainnya terkait bencana hidrometeorologi.

Macam-macam bencana hidrometeorologi, melansir Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), bencana hidrometeorologi antara lain sebagai berikut:

1. Curah hujan ekstrem

Curah hujan ekstrem adalah hujan yang terjadi di suatu lokasi dengan intensitas tinggi melebihi batas curah hujan biasanya. Bencana ini dipicu oleh pembentukan awan kumulonimbus yang terjadi di lapisan atmosfer yang cukup tinggi. Kondisi ini menyebabkan curah hujan meningkat disertai angin kencang, hujan es, dan berpotensi menyebabkan angin puting beliung.

2. Angin kencang

Angin kencang adalah angin yang bergerak dengan kecepatan lebih dari 27,8 kilometer per jam. Angin akan berembus dari daerah dengan tekanan udara tinggi ke daerah dengan tekanan udara yang rendah. Biasanya angin kencang ini paling banyak terjadi pada peralihan musim dan sering bersamaan dengan pembentukan awan kumulonimbus.

3. Puting beliung

Mirip dengan angin kencang, puting beliung akan banyak terjadi pada peralihan musim. Puting beliung biasa terjadi pada siang hingga sore hari dalam durasi yang sangat singkat, yaitu sekitar 5 menit saja. Angin puting beliung diawali dengan cuaca yang sangat panas kemudian tiba-tiba berubah mendung. Bencana hidrometeorologi ini bersifat merusak karena bergerak dengan kecepatan lebih dari 63 kilometer per jam.

4. Banjir

Banjir adalah meluapnya air karena tanah jenuh atau jalur hidrologi tidak mampu menampung debit air hujan yang turun. Banjir rawan terjadi ketika curah hujan tinggi dan terus menerus. Dalam bentuk yang lebih parah dan merusak, banjir bisa berbentuk banjir bandang. Banjir bandang adalah melupanya air yang terjadi dengan tiba-tiba dengan debit yang sangat besar. Banjir bandang sangat berbahaya karena bersifat merusak dan menyapu apa saja yang dilewatinya.

5. Kekeringan

Jika bencana sebelumnya membahas mengenai bencana yang ditandai dengan meningkatkan debit air, turunnya debit air juga bisa menyebabkan bencana hidrometeorologi, contohnya kekeringan.

Kekeringan terjadi akibat defisit curah hujan di suatu wilayah dalam waktu yang cukup panjang. Dampak utama kekeringan adalah minimnya akses air bersih untuk air minum dan gagal panen di ladang pertanian.

Selain kelima bencana tersebut, masih banyak contoh bencana lainnya, seperti kebakaran hutan, El Nino, El Nina, longsor, gelombang dingin, dan gelombang panas.

Bencana hidrometeorologi terbanyak Bencana hidrometeorologi terbanyak di Indonesia berubah setiap tahunnya. Menurut data BMKG, bencana hidrometeorologi yang paling banyak di Indonesia tahun 2010 adalah banjir. Namun angka kejadian banjir terus menurun dan sempat meninggi kembali di tahun 2017. Data tahun 2019 menunjukkan bahwa bencana hidrometeorologi terbanyak adalah longsor sekitar 600 kejadian. Bencana terbanyak berikutnya adalah puting beliung dan banjir dengan masing-masing 400 kejadian.

 

Trimakasih.

 

sumber : https://www.kompas.com.  18 juli 2022.

Tentang Penulis: Slamet Harjo

Warga Nglipar Gunungkidul. Pemilik percetakan CV Catur Warna Indah Wonosari. Aktivis pertanian, peternakan, dan aktivis diskusi di media sosial. Mantan anggota DPRD DIY 2014-2019.

No More Posts Available.

No more pages to load.