Bagaimana Cara Mengatasi “Kelelahan Karantina”?

oleh -126 views
Karantina lokal hadapi Covid-19 pada suatu dusun di Gunungkidul. Foto: Ahid.

Ketika kita telah menjalani “social distancing” selama 2 bulan lebih karena wabah koronavirus (COVID-19), maka banyak orang merasa terkuras secara fisik dan emosional. Para ahli menyebut kondisi ini  sebagai “kelelahan karantina.” Meskipun mayoritas orang mengakui pentingnya tinggal di dalam rumah, menghormati para pekerja kesehatan, dan mengikuti rekomendasi dari pemerintah, para ahli mulai melihat di beberapa wilayah ada orang yang mengabaikan batasan “social distancing” dan kembali ke cara mereka sebelum masa pandemi.

Jika membandingkan kondisi di berbagai tempat secara menyeluruh, maka kita mendapati banyak orang di antara kita yang dengan sengaja telah  “menabrak tembok”. Dapat kita katakan, beberapa orang menjadi abai terhadap “social distancing”. Mereka justru menghabiskan lebih banyak waktu di luar rumah atau melihat orang-orang yang dicintai dengan bersosialisasi “dengan merasa aman”.

Beberapa negara secara perlahan mulai memasuki fase pertama pembukaan kembali aktivitas, namun kita sesungguhnya tidak berada di dekat rutinitas “normal”. Banyak ahli mengatakan, bahwa kita tidak akan pernah kembali ke cara hidup yang persis seperti sebelumnya. Itulah sebabnya sekarang, kita harus tetap berada di jalur dan melawan keinginan untuk melonggarkan langkah-langkah aman untuk melindungi kita semua.

Dengan pemikiran itu, banyak orang bertanya-tanya bagaimana mereka bisa “re-boot” (menyetel kembali) dan menemukan cara baru untuk mengatasi kelelahan karantina. Sebelum kita mengeksplorasi solusi yang dapat ditindaklanjuti untuk mengatasi “kelelahan karantina”, kita perlu memahami apa dan mengapa “kelelahan karantina” memengaruhi kita.

Mengapa Kita Mengalami Kelelahan Karantina?

Ketika COVID-19 pertama kali muncul, kita fokus untuk tetap aman dan hidup. Dan sekarang kita berada di fase perasaan berikutnya, seperti tidak ada ujung yang terlihat, fokusnya mungkin tampak tidak jelas. Jadi, apa yang bergeser bagi begitu banyak orang?

Ketakutan Kita Berkurang

Menurut Dr Gail Saltz, profesor psikiatri di Rumah Sakit Presbyterian NY Weill-Cornell School of Medicine, selama berminggu-minggu, orang-orang meluncurkan diri mereka terlebih dahulu ke dalam mode panik, membuat perubahan besar dalam hidup mereka dengan gagasan untuk tetap hidup.

“Seperti yang menakutkan bagi banyak orang, ini adalah rencana yang dapat ditindaklanjuti yang dapat diambil oleh seseorang, dengan tujuan dalam pikiran, dan menyaksikan perubahan aktual dan merasa bahwa mereka telah mencapai sesuatu,” katanya.

Sekarang kita telah menyesuaikan gaya hidup kita, dan menerapkan langkah-langkah perlindungan, rasa ancaman langsung mulai surut. Kita telah melakukan beberapa penyesuaian secara psikologis terhadap rasa takut, dan kita berhenti merasakannya secara intens.

Apa yang tertinggal dalam diri kita adalah meningkatnya rasa tidak produktif, berulang-ulang, kehilangan banyak hal dalam kehidupan lama kita, ditambah hilangnya kegembiraan dan kebaruan di hari-hari yang kita jalani.

Kita Kehilangan Kontak Kemanusiaan

Kita juga kehilangan dan mendambakan kontak dengan orang lain, terutama karena kita adalah makhluk sosial. Sementara beberapa minggu pemisahan mungkin terasa ditoleransi (mungkin bahkan perubahan yang disambut baik). Psikoterapis, Dana Dorfman PhD, mengatakan dorongan dan kebutuhan sosial semakin meningkat dan kami mendambakan lebih banyak hubungan manusia.

Mode Krisis Sulit Dipertahankan

Dana Dorfman juga menunjukkan bahwa modus krisis yang sedang kita hadapi ini sulit dipertahankan. “Ketika kesadaran orang meningkat tentang virus, maka kita masuk ke mode krisis, mengembangkan rasa urgensi, kecemasan, dan pengambilan keputusan cepat,” katanya.

Namun, Dorfman mengatakan keadaan fisiologis ini tidak berkelanjutan, dan pada akhirnya, debu mengendap, pikiran menyesuaikan diri, dan kenyataan terjadi – karenanya, kelelahan karantina.

Kita semua mengalami kelelahan karantina secara berbeda, tetapi satu hal yang pasti, memiliki cara yang sehat untuk mengatasinya sangat penting bagi kesehatan fisik, emosi, mental, dan spiritual kita.

Dengan mengingat hal itu, berikut adalah tujuh kiat ahli tentang cara mengatasi kelelahan karantina.

1.Memahami Perbedaan antara Keinginan dan Kebutuhan

Langkah pertama menuju penyembuhan, kata psikoterapis, Daryl Appleton, adalah untuk memahami dan mengakui perbedaan antara keinginan dan kebutuhan.

“Kita perlu memastikan bahwa kebutuhan dasar kita seperti makanan, air, tempat tinggal, olahraga, keselamatan, dan dukungan dipenuhi sebelum kita beralih ke hal-hal yang ingin kita lakukan,” kata Appleton. “Memiliki fondasi yang kuat yang berakar pada kebutuhan dapat membuat semua perbedaan dalam memerangi kelelahan karantina,” tambahnya.

Jika Anda kesulitan memenuhi kebutuhan dasar Anda, hubungi bantuan. Panggil teman atau anggota keluarga. Minta bantuan tetangga. Hubungi dokter Anda. Jika Anda sendirian dan tidak yakin bagaimana menemukan bantuan, hubungi hotline untuk dukungan dan bimbingan. Banyak dari mereka yang bekerja 24 jam sehari.

2.Kenali Keinginan Anda

Setelah kebutuhan dasar Anda terpenuhi, mulailah mengeksplorasi keinginan Anda. Appleton berkata untuk bertanya pada diri sendiri: “Apa yang ingin saya capai?” Apakah ada podcast atau buku yang Anda ingin melenturkan otot intelektual Anda atau set keterampilan yang ingin Anda kembangkan.

“Mulailah membuat ruang yang disengaja untuk pertumbuhan karantina untuk membantu memecah monoton kehidupan sehari-hari – begitu Anda siap untuk itu,” kata Appleton.

Ingat saja, tidak ada tabel waktu atau kompetisi untuk menyelesaikan ini, dan beberapa hari, ini hanya tentang bertahan hidup. Itu sebabnya Appleton mengingatkan kita “untuk bersikap baik dengan diri sendiri saat Anda mengelola waktu yang tidak memiliki buku panduan.”

3.Pertahankan Rutinitas

Meskipun tip ini mungkin tampak jelas, kita semua dapat menggunakan pengingat yang lembut bahwa berpegang teguh pada rutinitas adalah penting ketika hidup tidak pasti.

Dr. Alexa Mieses, MD, seorang dokter keluarga, mengatakan pergi tidur dan bangun pada jam yang sama setiap hari, makan makanan bergizi, dan memasukkan aktivitas fisik adalah cara sehat untuk melawan kelelahan karantina. Ketika cuaca memungkinkan, keluar rumah untuk mendapat sinar matahari, sambil tetap berlatih menjaga “jarak sosial”, dapat membantu meningkatkan suasana hati Anda.

Dia juga merekomendasikan praktik perhatian setiap hari dengan fokus untuk hadir pada saat itu. “Dengan mengasah keterampilan koping (mengatasi masalah) Anda, Anda juga bersiap untuk apa yang ada di sisi lain dari pandemi COVID-19,” kata Mieses.

4.Akui dan Ujilah Perasaan Negatif

Dalam upaya kita untuk mengatasinya, Dorfman mengatakan kita dapat menyingkirkan, meminimalkan, atau mengabaikan frustrasi, kesedihan, dan ketidakberdayaan kita.

“Untuk memanfaatkan perasaan ini dan mengarahkannya dengan cara yang produktif dan adaptif, kita harus mengakuinya kepada diri kita sendiri,” katanya. Tidak hanya ini dapat memberikan kelegaan, tetapi juga mengurangi kekuatan perasaan ini terhadap Anda.

Setelah Anda mengakui, memvalidasi, dan menerima perasaan ini, pertimbangkan untuk berbagi dengan teman, mitra, atau profesional. Ini juga waktu yang tepat untuk berlatih menulis jurnal. Bertujuan untuk menulis dalam jurnal harian. Kemudian, pada akhir minggu, luangkan 15 hingga 20 menit untuk membaca setiap entri.

Mencari Reward Jangka Pendek dengan Menetapkan Sasaran yang Dapat Dikelola

Ketika Anda menetapkan tujuan yang kecil dan dapat dikelola, Anda dapat memperoleh manfaat dari “reward” jangka pendek, yang dapat membantu kami menangani begitu banyak hal yang tidak diketahui. “Ketidakpastian situasi adalah penghasil kecemasan dan melelahkan secara emosional dan dapat mengakibatkan perasaan kumulatif ketidakberdayaan dan berada di luar kendali,” kata Dorfman.

Sarannya? Identifikasi sesuatu yang ada dalam kendali Anda yang memberikan perasaan langsung akan pencapaian dan tujuan. Cobalah resep baru, bersihkan lemari, atau atur laci rempah-rempah Anda – pilih tujuan kecil yang dapat dikelola yang memiliki hasil cepat.

“Rasa pencapaian langsung ini dapat mengimbangi tantangan yang lebih besar,” tambahnya.

5.Berlatih Bentuk Baru Perawatan Diri

Kita semua memiliki bentuk perawatan mandiri yang mudah diakses dan biasanya menghasilkan perasaan puas. Tetapi dengan waktu ekstra, dan waktu yang lebih tidak terstruktur, dan penekanan pada kesehatan, Dorfman mengatakan ini mungkin waktu yang ideal untuk bereksperimen dengan berbagai bentuk merawat diri sendiri.

“Pertimbangkan untuk mencoba meditasi perenungan, yoga, mandi, membuat jurnal – semua kegiatan yang telah Anda baca, dan pertimbangkan, tetapi tidak dapat menemukan waktu untuk memulai,” katanya.

6.Pertimbangkan Meluangkan Waktu untuk Terapi

Dengan hiruk pikuk kehidupan, banyak orang merasa mereka tidak punya waktu untuk terapi. Tetapi Saltz mengatakan saat ini, banyak dari kita sebenarnya memiliki waktu untuk terapi. Jika kunjungan di kantor tidak tersedia, pertimbangkan untuk melakukan teleterapi. Banyak terapis telah beralih ke platform online atau telepon yang memungkinkan pasien untuk mengakses layanan dari rumah mereka. Plus, banyak terapis bahkan menyumbangkan waktu mereka untuk membantu orang lain. “Ini adalah waktu yang sangat baik untuk memahami masalah Anda sendiri yang belum terselesaikan, untuk memahami diri Anda lebih dalam, dan untuk tumbuh sebagai pribadi,” katanya.

7.Sepatah Kata dari Verywell

Kesabaran, kewaspadaan, pengertian, dan penerimaan adalah kunci untuk mengelola kelelahan karantina. Meskipun Anda mungkin, kadang-kadang, merasakan dorongan untuk mengambil jeda dari pergaulan sosial, tetap berada di jalur itulah yang akan membantu kita semua melewati bulan dan tahun mendatang. Cobalah untuk memikirkan hari Anda dalam peningkatan 24 jam, yang memungkinkan Anda untuk mengambil hal-hal satu hari pada suatu waktu, mencari cara untuk menciptakan kebaruan dalam hari Anda, atau menemukan peluang untuk mengalami sedikit rasa pencapaian.

Tetapi yang paling penting, berbaik hatilah pada diri sendiri dan sadarilah bahwa Anda tidak sendirian. Jika Anda merasa kewalahan atau mengalami perubahan suasana hati yang parah, pertimbangkan mencari bantuan profesional. Bicaralah dengan dokter Anda untuk rekomendasi kepada ahli kesehatan mental, atau, jika Anda sedang dalam terapi, hubungi terapis untuk meminta bantuan.

***

Referensi: How to cope Quarantine Fatique: by Sara Lindberg, M.Ed., Reviewed by: Rachel Goldman, PhD. (werywellmind.com).