Remukan Biskuit

oleh -68 views
Remukan biskuit. Foto: Riswanto.

Sayang tahun ini untuk acara mudik dilarang oleh pamarentah. Semua mengerti dan memahami hal ini semata-mata karena wabah covid-19 yang tidak sebaenya. Penularan penyakit ini begitu cepat, sehingga ritual mudik yang menjadi ritual yang amat sangat aku nantikan kala itu harus dilarang. Sepertinya semua harus berdisiplin agar penyebaran virus ini segera berakhir.

Ritual mudik amat sangat mengesankan. Karena dulu saat cilikanku, yang namanya orang mudik pas dino riyoyo Lebaran itu pasti bawa oleh-oleh berbagai macam makanan yang ndak ada di kampung halaman.

Salah satu makanan yang jadi paporitku ya biskuit ini. Masih inget, dulu rebutan malah kadang pakai berantem ro kaka segala, hanya pengen disik-disikan ngaduk-aduk blek biscuit, jane mung pengen ngolekki waferre, karena waferre memang enak banget.

Sekarang kadang-kadang blek biskuit itu akan menjadi bahan guyonan. Jarene ndak usah tertipu dengan penampilan blek itu dan jangan salah berharap karena kadang-kadang blek biskuit ituh isine renginan, lak jigur nan to. Jarene ngeprang ngunuh nak generasi milenial le ngarani. Jadi ben ora keno prang, makane hati-hati berharap yen disuguhi blek biskuit ikih.

Koyo sore ikih, aku lungguh nang teras ngomah ngopi ro remukan biskuit. Mbok menowo akoh ki keno karma po yo? Anak-anakku po ponakanku wis mesti ngaduk-aduk blek bikuit iki. Ha wong ajur kabeh je biskuitte. Rasah takon nandi waferre wis pasti ra ono.

Ancurre biskuit mugo-mugo iso kanggo srono dongo kanggo pageblug ikih ben ndang nyisih ilang saklawasse. Bali neng uni iso dolan iso ngupi bareng-bareng, iso motrek-motrek meneh…..

“Hiiiliiihhh remukan kok isih dikalapke to yah” sapa lirih mba bojoku.

Mak tratap, atiku koyo-koyo ilang seko ndodo, kaget campur isin wong ngemplokki remukan biskuit

“Men neh, penting sehat” semaurku sak kenane….

Sruput kopi lan salam remukkan biskuit….

***

Tertanda : Penggemar Tongseng Pasar Argosari.

Tentang Penulis: Riswanto Luguningbagoes

Riswanto Luguningbagoes
Lahir wayah bengi di Gadungsari Wonosari Gunungkidul, golek upa di Jakarta. Senang mendokumentasikan perjalanan hidup melalui foto. Punya hobby mbajul serta seneng moco opo wae