“Swarga Menga”: Kesempatan dan Harapan

oleh -255 views
Beberapa karya dari 18 Kapanewon yang dipajang dalam Pameran Seni Rupa "Swarga Menga"
Beberapa karya dari 18 Kapanewon yang dipajang dalam Pameran Seni Rupa "Swarga Menga"

“Swarga Menga” adalah tema yang diusung dalam pameran seni rupa atas prakarsa Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Kabupaten Gunungkidul bekerja-sama dengan Forum Perupa Gunungkidul (FPG). Bertempat di Gedung Kesenian Baleharjo, Kapanewon Wonosari, pameran “Swarga Menga” digelar tanggal 9 s/d 15 November 2020 yang lalu. Tulisan ini agak telat, memang saya sengaja dengan tujuan agar gaung pameran tidak selesai begitu saja setelah usai. Saya hanya berusaha memperpanjang ‘masa klimaks’ dan hasrat menggelora para perupa Gunungkidul yang sudah terlalu lama tertahan dan tidak ada ruang pelampiasannya. Pameran di masa Pandemi Covid 19 ini memaksa panitia harus bekerja keras mengemas pameran dalam format virtual.

Seperti yang diungkapkan Dedi, salah seorang panitia yang mengemban tugas sebagai admin, mengurusi pameran virtual memang lebih ribet dibanding pameran seni rupa konvensional. Di luar mengurusi properti pameran, panitia juga harus menyiapkan banyak sekali alat dan sarana yang dibutuhkan untuk menunjang maksimalnya apresiasi publik di dunia maya.

Ada beberapa momentum yang membuat pameran seni rupa di akhir tahun 2020 ini menjadi “sesuatu”  bagi para perupa Gunungkidul. Pertama, agenda pameran ini sebetulnya digagas sejak awal tahun 2020 dengan mengambil tema “Dlajah Desa Milang Kori”. Tetapi karena badai Pandemi Covid 19 yang mulai melanda Indonesia sejak akhir Maret, segala bentuk Program dan Pembiayaan Dinas mengalami perubahan menyesuaian dengan agenda besar negara dalam rangka penanggulangan penyebaran Covid 19 secara nasional. Imbas ini dirasakan juga oleh Kundha Kabudayan Gunungkidul dengan agendanya. Agenda pameran seni rupa yang akan mengakomodir potensi dari 18 Kapanewon se-Gunungkidul mengalami perubahan format pameran dari konvensional menjadi virtual. Selanjutnya terjadi kevakuman panitia yang telah dibentuk sebelumnya. Selama hampir 3 bulan tidak ada kemajuan persiapan pameran. Dengan ketidakpastian di hal satu dan lainnya, jelang akhir tahun 2020 rencana pameran bisa dilaksanakan dengan perubahan tema yang diusung, yaitu “Dlajah Desa Milang Kori” berganti “Swarga Menga”. Pameran tetap dikemas dengan konsep pameran virtual sesuai ProKes yang telah ditetapkan oleh Pemerintah.

Dewan Kebudayaan dan Panitia Pameran
Dewan Kebudayaan dan Panitia Pameran “Swarga Menga” berkeliling menyaksikan karya peserta.[Foto:Padmo]
Momentum kedua, kita ketahui bersama bahwa Keistimewaan DIY yang telah ditetapkan oleh pemerintah pusat dengan UU No. 13 tahun 2012 menyatakan bahwa Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) adalah daerah yang mempunyai sebuah keistimewaan berdasar sejarah dan hak asal usul. Dalam UU Keistimewaan ini tertulis bahwa Keraton Yogyakarta Hadiningrat adalah sebuah bentuk budaya dari masyarakat Yogyakarta, dan hal ini masuk dalam salah satu unsur “istimewa”-nya DIY. Gunungkidul yang merupakan salah satu kabupaten di wilayah Kerajaan Yogyakarta Hadiningrat, tentu ikut mendapatkan manisnya ‘gula-gula’ keistimewaan. Apalagi wilayah Gunungkidul merupakan 48 persen dari seluruh wilayah Yogyakarta. Saya singgung di atas bahwa salah satu yang membuat Yogyakarta Istimewa adalah budayanya. Dibangunnya Taman Budaya Gunungkidul merupakan salah satu bentuk gula-gula Keistimewaan Yogyakarta yang akan segera bisa dinikmati oleh seniman (semoga) dan seluruh masyarakat Gunungkidul pada umumnya. Akan hadirnya Taman Budaya Gunungkidul memang sudah sejak lama diimpikan keberadaanya oleh para seniman, termasuk para perupa. Tercatat di tahun 2013 Ikatan Perupa Gunungkidul (IPG) pernah mengadakan prosesi acara pameran sehari bertempat di sepanjang jalan di belakang kantor Pemkab Gunungkidul dengan mengusung tema “Di Mana Rumahku”. Ikatan Perupa Gunungkidul (IPG) dibentuk oleh beberapa seniman rupa Gunungkidul di medio 2012, dengan agenda pameran tahunan bertajuk #babad seni#. Dilekati segala dinamika dan pasang surutnya, terbentuknya IPG bisa dikatakan sebagai tonggak kebangkitan seni rupa Gunungkidul. Tahun 2020/2021 ini Taman Budaya Gunungkidul akan segera terwujud. Artinya, para seniman termasuk para perupa akan menemukan “rumah” bagi kerja seninya.

Ketiga, momentum paling faktual, adalah  perhelatan Pilkada Gunungkidul yang akan digelar tanggal 9 Desember mendatang. Diakui atau tidak aroma pesta demokrasi, jago menjago, dan segala dinamikanya akan ikut memengaruhi iklim berpikir hampir seluruh masyarakat Gunungkidul. Peristiwa pameran oleh Forum Perupa Gunungkidul (FPG) di akhir tahun ini pun pada akhirnya dalam prosesnya sedikit banyak terpengaruh suasana perpolitikan yang semakin menghangat.

Ketiga momentum itu saya sampaikan sebagai pembuka tulisan karena memang ketika kita membicarakan perkembangan seni rupa Gunungkidul, lebih khusus pameran FPG kali ini, kemajuan dan prosesnya sangat dipengaruhi oleh ketiga hal tadi. Pameran “Swarga Menga”adalah sebuah peristiwa seni yang dibiayai oleh Kundha Kabudayan bekerja sama dengan Forum Perupa Gunungkidul (FPG). Sementara itu Forum Perupa Gunungkidul (FPG) merupakan Grup WA yang anggotanya adalah para panitia persiapan pameran.

Ya, mari kita kembali ke pembicaraan tentang “Swarga Menga” yang menjadi tema pameran! Dalam pengantar pameran yang ditulis oleh Dh. Widianta, tema “Swarga Menga” diulas sebagai sebuah kesatuan Bumi Gunungkidul yang utuh. Dalam bahasanya, Dh. Widianta menyebut Gunungkidul adalah gambaran alam atau bumi yang surgawi. Bukit, gunung, lembah, danau, dan sungai merupakan nadi kehidupan masyarakat Gunungkidul. Segala jenis pepohonan yang tumbuh, sama seperti gambaran surgawi yang ditulis dalam kitab-kitab suci. “Swarga Gunungkidul” menurut Dh. Widianta sudah terwakili oleh bentukan alamnya, ditambah dengan segala tradisi dan mitos yang melekat di pemikiran masyarakat Gunungkidul, misalnya tentang tokoh-tokoh masa lalu yang memilih bumi Gunungkidul sebagai tempat menggapai “kaswargan” dengan cara yang sangat spiritual-mistik yaitu “moksa” (munggah swarga sak ragane).

Beberapa karya dari 18 Kapanewon yang dipajang dalam Pameran Seni Rupa
Beberapa karya dari 18 Kapanewon yang dipajang dalam Pameran Seni Rupa “Swarga Menga”.[Foto:Padmo]
Dengan memiliki bentang alam surgawi, tradisi, mitos, serta kemistikan yang kuat, menjadikan Gunungkidul sebuah tempat yang absurd dalam tanda kutip merujuk kepada keberadaan swarga (surga) itu. Secara tersirat Dh. Widianta ingin mengatakan bahwa “mengane swarga” Gunungkidul jangan hanya diartikan sebagai sebatas sebuah momentum bagi terbukanya banyak “kesempatan”,  tetapi bisa dijadikan ajang aktualisasi diri, khususnya bagi para senimannya, dimana karya-karya yang ditampilkan mampu menggugah masyarakat Gunungkidul untuk menyadari, merasa memiliki, dan bersama sama (akan selalu) menjaga ke-Surga-an Gunungkidul. Memang tak bisa dipungkiri bahwa bentang alam “Swarga Gunungkidul” dengan segala keindahannya, booming wisata, dan investor berkapital tinggi membuat perputaran ekonomi yang luar biasa di Gunungkidul. Hal ini perlahan-lahan dapat merubah gaya hidup masyarakat yang mulanya dekat dengan kearifan lokal berubah menjadi konsumtif dan hedonis. Jika kita tidak segera menyadari keadaan ini, barangkali kita akan kehilangan Gunungkidul kita.

Dh. Widianta membahasakan itu dengan halus dan memainkan bahasa sanepan. Ia menyebut Bumi Gunungkidul sebagai sebuah “Kebon Agung”, dalam arti Bumi Gunungkidul adalah tempat hidup kita bersama, baik itu manusia Gunungkidul, hewan, tumbuh-tumbuhan, dan segala bentuk kehidupan yang tampak dan kasat mata. “Kebon Agung” dalam pengantar Dh. Widianta itu bisa juga diartikan sebagai “tempat asal dan tempat kembali”. Menyitir syair lagu Jawa lama “Turi-turi Putih”, kata “Kebon Agung” mengindikasikan sebuah sanepan bahwa Bumi Gunungkidul adalah tempat lahir (tumpah darah) kita dan di tanahnya pula jasad kita akan dikebumikan (siti wangi).

Simpulan saya, Dh. Widianta ingin menegaskan bahwa Bumi Gunungkidul tempat kita lahir adalah sebuah tempat layaknya surga, dan sebagai anak-anak yang lahir dari sari pati Tanah Gunungkidul tentu sudah menjadi kewajiban kita bersama untuk menjaganya. Jika waktunya nanti kita akan kembali, kita akan “ngrungkebi” tanah ini.

Lukas Priyo Arintoko (Ketua Pelaksana Pameran ) mengatakan bahwa “Swarga Menga” merupakan sebuah suasana yang baik, kondisi yang telah lama diharapkan oleh para seniman Gunungkidul. Para seniman diberi kesempatan dan ruang yang luas oleh Kundha Kabudayan Gunungkidul untuk menampilkan kreativitasnya. Sejumlah 188 seniman dan beberapa komunitas seni dari 18 Kapanewon di Gunungkidul ikut meramaikan perhelatan. Proyeksi ke depan, kegiatan ini akan dijadikan agenda rutin untuk pengisi kegiatan di Taman Budaya Gunungkidul.

Hal senada juga diungkapkan oleh Ismu Ismoyo dan Lembu Christian. Kedua perupa kelahiran Gunungkidul ini berlatar belakang Street Art, dan sering “turun”  ke Yogyakarta yang notabene iklim keseniannya lebih dinamis. “Swarga Menga” lebih mereka-artikan sebagai sebuah kesempatan untuk membangun kesenian Gunungkidul berdasarkan pada potensi seluruh kecamatan. Kehadiran Taman Budaya Gunungkidul nantinya harus disikapi dengan sebaik-baiknya oleh para seniman. Mereka berfikir jika  para seniman Gunungkidul tidak mampu menunjukkan eksistensinya, tidak menutup kemungkinan Taman Budaya Gunungkidul akan menjadi sebuah tempat layaknya “menara gading” yang hanya pihak-pihak tertentu saja bisa memanfaatkannya. Para seniman hanya akan menjadi penonton. Hanya dengan selalu eksis berkesenian para seniman akan bertahan. Apapun bentuk berkeseniannya, asal untuk kemajuan seni di Gunungkidul, akan bersama-sama dilakukan.

Andreas Bernardi, seorang perupa kelahiran Yogya yang memilih berkarya di Gunungkidul, mengungkapkan perasaannya tentang Pameran “Swarga Menga” ini. Bernard mengartikan “Swarga Menga” lebih ke dalam makna sebuah ruang/koridor yang membuka kesempatan kepada para pelaku seni tanpa memandang jenjang usia, senior atau yunior, dan pilihan genre berkesenian ataupun daerah asal. Ia mengharapkan dengan “menga-nya swarga Gunungkidul” para seniman Gunungkidul akan menapakkan kakinya pada ruang baru yang di dalamnya bisa berinteraksi dan saling menghargai baik pribadi maupun komunitas, serta terbangunnya iklim berkesenian yang baik.

Eri saktiawan, perupa dari Kapanewon Karangmojo, menganggap “Swarga Menga” sebagai sebuah kesempatan yang terbuka. Dia mengatakan bahwa potensi para perupa Gunungkidul sangat luar biasa. Hanya saja kesempatan para perupa untuk berpameran sangat minimal. Dengan terbukanya “swarga”, ajang untuk berekspresi dan beraktualisasi para perupa terbuka lebar.

Agak berbeda apa yang disampaikan oleh Agus Abadi (perupa dari Kapanewon Karangmojo) dan  Ahid (seniman Kapanewon Rongkop). Agus abadi adalah seorang pematung yang kesehariannya berprofesi sebagai tukang ojek di Perempatan Karangmojo. Agus lebih mengapresiasi “Swarga Menga” sebagai pratanda karya. Kata swarga menga baginya adalah suatu kata yang sering diucapkan oleh orang-orang Jawa. Agus ingin memberikan suatu tanda bagi kata ini, dengan memamerkan sebuah karya tiga dimensi yang dia beri judul “mbengung”. Sementara itu Ahid mengartikan “Swarga Menga” sebagai sanepan (ungkapan simbolik) orang Jawa yang merujuk pada adanya sebuah kesempatan. Akan tetapi Ahid mengingatkan bahwa kita harus berhati-hati menggunakan kesempatan. Jika para seniman menanggapi sebuah kesempatan dengan “aji mumpung”, maka para seniman akan merasa “kemaruk” dan lupa daratan, yang sangat mungkin akan menimbulkan sifat “adigang, adigung, adiguna”, pada akhirnya bisa menjadikan para seniman lupa pada hakikat dan rasa. Menurut pandangan Ahid, orang Jawa memunculkan istilah swarga menga selalu berkaitan dengan ungkapan-ungkapan lain yang bersifat mengingatkan, misalnya: “aja dumeh” (jangan mentang-mentang), “sing setiti lan ngati-ati” (hendaknya teliti dan hati-hati), “aja lali purwaduksina” (jangan lupa arah-tujuan), “aja gumunan” (jangan mudah merasa heran), dan lain-lain. Itulah, imbuh Ahid, satu sisi kehebatan orang Jawa: selalu memiliki perimbangan untuk hal apapun. Bahkan untuk suatu hal yang baik sekalipun, orang Jawa selalu berpikir tentang sebuah keseimbangan (balance).

Swarga Menga: Kesempatan yang Terbuka.[Foto:Padmo]
Swarga Menga: Kesempatan yang Terbuka.[Foto:Padmo]
Terlepas adanya beberapa pertimbangan lain, pameran “Swarga Menga” bisa dikatakan sebagai sebuah kemajuan dalam perjalanan seni rupa Gunungkidul. Salah satunya adalah keberhasilan panitia menampilkan potensi seni rupa dari 18 Kapanewon di seluruh wilayah Gunungkidul. Tulisan saya ini memang tidak saya maksudkan untuk mengulas karya per karya dan kesesuaiannya dengan tema pameran. Tulisan ini bukan kuratorial pameran, tetapi lebih menyoal proses pameran dan beberapa pandangan para perupa dalam hubungannya dengan tema “Swarga Menga”, yakni persepsi setiap perupa terhadap “menga-nya swarga Gunungkidul”. Swarga Menga memang keadaan faktual yang sedang terjadi di Gunungkidul saat ini. Dengan sikap arif dan tidak “kemaruk” (meminjam bahasa Ahid) tentu kesempatan yang serba terbuka ini akan menjadi sebuah momen yang baik bagi seluruh elemen masyarakat Gunungkidul ke depan.

Perlu juga kita ingat, swarga, surga,  sejatinya bukan satu hal yang cuma-cuma Dia (Gusti Akarya Jagad) berikan kepada manusia. Untuk menggapai kaswargan (kondisi kesurgaan) dibutuhkan sebuah perjuangan, laku prihatin, dan tindakan “meper babahan hawa sanga”,  yaitu mengendalikan semua unsur nafsu dalam diri kita hingga tercapai sebuah kebijakan berfikir dan keseimbangan semua unsur kehidupan. Karena jika kita hanya merasa “mumpung” dan “nemu”, ini bukan kesejatian, tetapi sebuah jebakan Batman.

Penulis: Edi Padmo, anggota Ikatan Perupa Gunungkidul (IPG)