Saponin dalam Teh Mampu Membunuh Ikan Predator di Kolam Budidaya

oleh -298 views
Tanaman teh. Dok: hidroponikshop.com.

Saponin, biji tanaman teh mampu membunuh ikan predator di kolam budidaya ikan. Sebagaimana diketahui, keberadaan  ikan-ikan liar yang tidak diharapkan dalam kolam pendederan (nursery pond) dan kolam pembesaran merupakan salah satu faktor yang membahayakan dalam budidaya ikan.

Pada tahap 1-2 bulan pemeliharaan pada budidaya udang/bandeng di tambak tradisional merupakan masa-masa yang rentan terhadap gangguan. Keberadaan ikan-ikan pemangsa atau predator di tambak dalam jumlah yang cukup besar dapat menjadi salah satu faktor gagalnya panen pada tambak tradisional.

Penyebabnya, karena kondisi hewan yang dibudidayakan masih muda atau masih berupa bibit benur/nener yang kondisinya lemah, sehingga mudah dimangsa oleh hewan-hewan pemangsa yang lebih besar. Umumnya beberapa ikan pemangsa yang masuk ke tambak tumbuh lebih cepat dibandingkan bibit ikan yang dibudidayakan (bandeng). Selain ikan predator, ikan-ikan pesaing atau kompetitor seperti lundu/keting, sepat, nila liar, dan lainnya bisa menyebabkan menurunnya tingkat produksi ikan budidaya.

Biji tanaman teh (the sinensis) mengandung saponin 10-13%, penggunaannya sebagai racun disarankan sebanyak 15-18 kg/ha. Tepung biji teh mempunyai kandungan saponin lebih rendah sehingga dosis harus lebih besar sekitar 150-180 kg/ha. Selain digunakan sebagai pemupukan, saponin juga dapat dilakukan sebagai racun membunuh predator atau pesaing makanan di kolam.

Cara penggunaan saponin, sebelum dicampurkan biji teh dikeringkan atau digiling halus. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, bungkil teh direndam selama semalam, airnya tak perlu disaring karena sisa bijinya dapat sebagai pupuk.

***

Referensi: DKP Gunungkidul.

Tentang Penulis: Basuki Rahmanto

Basuki Rahmanto
Toekang photo segala acara dan jurnalis KabarHandayani. Hobby jalan-jalan dan kuliner. Tinggal di Wonosari Gunungkidul.